Jl. Tebet Barat Dalam Raya No.12, Jakarta 12810 info@geibtechforlearning.org +6221 2854 2020

4 Cara Mempromosikan Persaingan Sehat di Tempat Kerja

Persaingan dengan salah satu rekan kerja di tempat kerja aalah hal biasa, tetapi penting juga untuk meyakinkan bahwa semangat berlomba seperti itu merupakan hal yang sehat. Manajer harus mendorong kompetisi yang sehat salah satu staf untuk menciptakan kebiasaan tempat kerja yang positif.

Menyiapkan persaingan yang sehat, di mana masing-masing orang didorong untuk memberikan yang terbaik di tempat kerja, dengan satu tujuan dan pemantauan yang adil oleh pemimpin senior selalu akan memotivasi karyawan untuk berkinerja lebih baik, menambah produktivitas, dan menambah moral.

Sebaliknya, persaingan yang tidak sehat di tenpat kerja malah bisa mengarah pada pembuatan tempat kerja yang beracun. Yang dimaksud ialah di mana masing-masing orang selalu mencari keuntungan mereka sendiri, alih-alih bekerjasama dan bekerja secara terpadu sebagai suatu tim yang kompak.

Mencaci maki, merendahkan, merongrong potensi teman kerja, dan mentalitas “saya lebih dulu” merupakan tanda nyata danĀ  sangat jelas dari tempat kerja yang tidak sehat. Manajer yang tidak berhasil mendorong kompetisi yang sehat dari salah satu rekan kerja, akan menciptakan suasana perusahaan pada perpecahan tim.

Persaingan yang tidak sehat antara salah satu karyawan untuk menambah peringkat yang lebih tinggi dalam karier mereka dan menjangkau posisi reputasi sering kali dapat menyebabkan waktu peperangan di tempa kerja untuk memasukkan – mengumpulkan pendukung, menyusun kelompok, beraksi curang, atau bahkan membuat pembicaraan manis dengan semua manajer untuk menambah kemampuan yang sering kita katakan dengan “Cari Muka”.

Namun, cara seperti itu sering kali tidak mengarah pada hasil positif dan hasil yang diharapkan. Persaingan satu lawan satu antara anggota dalam sebuah tim dapat memunculkan perasaan susah di mana satu karyawan ternyata menjadi pemenang dan yang lainnya aalah pecundang. Secara keseluruhan, lingkungan tempat kerja yang tidak sehat malah akan tercipta.

Situasi tiff membuat keretakan antara karyawan dan dapat menurunkan keyakinan diri, meminimalisir semangat karyawan, upaya kinerja dan produktivitas. Segalanya menjadi semakin sulit, saat karyawan yang kalah dalam persaingan berfokus pada kekalahannya dan merasa susah untuk melanjutkan.

Karena itu, kompetisi tidak sehat semacam itu di tempat kerja harus dihindari sepenuhnya. Penting untuk manajer SDM untuk meyakinkan lingkungan yang kondusif di tenpat kerja dipertahankan supaya setiap orang bisa hidup bareng dan bekerja secara optimal.

Berikut ini beberapa cara, agar manajer bisa mempromosikan kompetisi sehat di tempat kerja

Visi tim dan perusahaan lebih besar dari semua kontribusi. Menilai kontribusi dan pencapaian masing-masing orang merupakan hal penting. Namun, manajer harus selalu berpegang pada etos keberhasilan tim sebagai tujuan utama untuk dijangkau melalui upaya konsisten karyawan.

“Tim pertama” adalah pola pikir kritis untuk dimasukkan dalam benak setiap karyawan dalam tim. Memadukan semangat untuk memupuk kerja tim yang solid akan mendorong karyawan untuk melangkah maju, tanpa menyerang teman kerja lainnya. Ini pun akan menolong satu sama lain untuk bergerak maju bareng dalam sinkronisasi dan menjangkau visi perusahaan.

Perbaikan yang konsisten. Kompetisi yang sehat tidak hanya berkonsentrasi kepada siapa yang menang dan siapa yang kalah. Sebaliknya, hal tersebut benar-benar menghargai masing-masing poin penambahan yang dilakukan oleh karyawan.

Menciptakan lingkungan tempat kerja yang mempromosikan pembinaan yang berkelanjutan, penambahan dan kesadaran diri akan menumbuhkan kompetisi yang sehat salah satu karyawan, di mana masing-masing orang terdorong untuk meningkatkan keterampilan mereka dalam menjalankan peran kegiatan mereka dan berlomba secara sehat dengan teman kerja lainnya.

Tujuan pribadi berharga. Setiap anggota tim mempunyai tujuan individu dan profesional dalam kehidupan mereka. Membeli rumah, mobil, bepergian ke seluruh dunia dan memiliki kemerdekaan finansial ada;ah beberapa impian umum yang dipupuk oleh karyawan yang mendorong mereka untuk bekerja dan mengerjakan yang terbaik setiap harinya.

Hanya berlomba dengan tujuan untuk menjangkau penjualan tertinggi atau target beda diperbolehkan, tetapi karyawan mesti ingat bahwa seluruh orang pun bekerja untuk mengubah impian mereka menjadi kenyataan. Bekerja sebagai suatu tim, akan menolong setiap anggota belajar dari yang lain, dan menjangkau tujuan individu dan profesional mereka dengan sukses.

Jadikan segalanya menyenangkan. Persaingan terkadang di anggap tidak begitu serius. Manajer harus membuat acara olahraga yang mengasyikkan dan mendorong kegiatan jasmani lainnya untuk menambah signifikansi solidaritas salah satu karyawan.

Contohnnya seperti bermain sepak bola bareng akan menginspirasi karyawan untuk mempunyai semangat kompetitif yang adil dan sehat berguna untuk menyiratkan prinsip yang sama dalam kegiatan mereka.

Manajer SDM dan pengusaha harus bisa menciptakan kompetisi yang sehat di lokasi kerja. Walaupun strategi dan pendekatan ini lebih mudah, mereka akan menghasilkan tingkat semangat yang lebih tinggi dan keterlibatan karyawan di tempat kerja untuk tumbuh bareng sebagai tim.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *