Jl. Tebet Barat Dalam Raya No.12, Jakarta 12810 info@geibtechforlearning.org +6221 2854 2020
BHEL

BHEL Menjualkan dan Menawarkan Unit Manifaktur

Bharat Heavy Electricals Ltd (BHEL) milik negara dapat menjual empat hingga lima unit bisnis manufaktur non-inti di bawah proses monetisasi aset pemerintah selama tahun keuangan yang sedang berlangsung.

Pemerintah juga berencana untuk mencairkan ekuitasnya di entitas manufaktur peralatan listrik hingga 26 persen dalam fase di bawah rencana yang diungkapkan dalam anggaran tahun lalu.

Menurut sumber resmi, dari total 16 unit manufaktur perusahaan, beberapa unit yang tidak memiliki sinergi material dengan bisnis intinya, seperti transportasi dan air dapat dijual.

Atau, beberapa pabrik yang menganggur juga akan ditawarkan kepada perusahaan asing yang mencari peluang manufaktur di India tetapi kesulitan menemukan tanah yang cocok untuk usaha mereka.

Dalam hal ini (kemitraan dengan perusahaan asing), BHEL telah mengundang minat dari perusahaan asing yang bersedia menggunakan fasilitas manufakturnya. Mereka mencari kemitraan di bidang manufaktur. Area-area yang memungkinkan di mana Bhel mencari kemitraan meliputi peralatan listrik dan transportasi, modul surya, chip silikon, sel lithium-ion dan panel LCD, kata sumber yang mengetahui perkembangan tersebut.

“… ini bisa menjadi situasi win-win untuk perusahaan asing dan BHEL. Kemitraan ini dapat mempersingkat waktu untuk mendirikan fasilitas manufaktur untuk mitra yang masuk sementara juga membantu BHEL memanfaatkan pabrik dan karyawannya yang menganggur. Dengan permintaan sektor listrik masih berjuang, ini adalah langkah diversifikasi yang signifikan, “kata broker Emkay dalam laporannya di PSU.

Selain menghasilkan uang dari pabrik-pabriknya, BHEL juga dapat menawarkan bank tanah seluas 14.000 are yang tersedia di kota-kota besar untuk pengembangan klaster industri dan mendirikan fasilitas pabrik, rumah sakit dan kota pintar.

 

Monetisasi aset perusahaan sektor publik telah ada dalam agenda pemerintah untuk beberapa waktu sekarang mengingat tekanan fiskal yang dimiliki Pusat dan perusahaan juga mengalami fase keuangan yang sulit. Penjualan unit non-inti BHEL adalah di antara rencana pemerintah untuk memonetisasi sahamnya di unit sektor publik (PSU).

Bisnis perusahaan ‘Maharatna’ meliputi tenaga, transmisi, transportasi, energi terbarukan, air, pertahanan dan ruang angkasa, produk dan sistem industri, dan solusi penyimpanan energi.

Bisnis transportasi BHEL bergerak dalam bidang manufaktur lokomotif, kereta metro, rolling stock listrik, listrik untuk sistem transportasi perkotaan dan elektrifikasi jalur kereta api. Dalam segmen sumber daya airnya, perusahaan menyediakan solusi turnkey untuk pembangkit listrik, industri dan segmen kota dan memproduksi pabrik pra-pengolahan, osmosis balik air laut dan pabrik demineralisasi, pabrik pengolahan limbah cair, pengolahan limbah antara lain.

BHEL, sebuah CPSE Maharatna di bawah Departemen Industri Berat, memiliki 16 fasilitas manufaktur yang tersebar di seluruh negeri dengan land bank yang substansial serta ruang industri / komersial dan perumahan yang luas. Kekuatan tenaga kerjanya sekitar 34.000 termasuk 9.000 insinyur.

Dengan permintaan daya yang melambat, BHEL ingin memanfaatkan peluang yang muncul dari pandemi setelahnya, di mana perusahaan global ingin mendesentralisasi operasi untuk mengurangi risiko dan mengurangi biaya.

Pada akhir September 2019, buku pesanan BHEL turun 8 persen y-o-y menjadi Rs 1,1 lakh crore. Karena penguncian mengandung penyebaran virus, beberapa pesanan besar, yang diharapkan oleh BHEL, juga telah ditunda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *