Jl. Tebet Barat Dalam Raya No.12, Jakarta 12810 info@geibtechforlearning.org +6221 2854 2020
bahan bakar

Kenaikan Harga Pajak Minuman Keras dan Bahan Bakar

Delhi telah melakukannya, begitu juga Karnataka, Maharashtra, Tamil Nadu dan bahkan tetangga sebelah Benggala Barat dan Andhra Pradesh, tetapi Odisha belum mengizinkan penjualan alkohol atau menambah cukai.

Dalam menghadapi berkurangnya pendapatan, pemerintah Naveen Patnaik juga menahan kenaikan pajak untuk bensin dan solar. Keputusan Centre untuk menaikkan cukai pada bensin pada hari Rabu akhirnya dapat mendorong pemerintah negara bagian untuk mengumumkan kenaikan Pajak Pertambahan Nilai yang dibebankan oleh negara bagian pada bensin dan solar.

Penjualan minuman keras selama TA 2019-20 membawa negara Rs 5.600 crore dalam cukai dan PPN. Dengan kebijakan cukai baru yang diluncurkan fiskal ini – menawarkan kemasan yang lebih cerdas dan rasionalisasi yang lebih besar – Odisha menantikan pendapatan Rs 6600 crore pada TA 2020-21. Alih-alih, penghasilan bulan pertama praktis dihapus, kata seorang pejabat yang tidak bersedia disebutkan namanya.

Terhadap Rs 350 crore pada bulan April 2019, hanya Rs 10 crore dari tunggakan tertunda yang dikumpulkan bulan lalu. Mengikuti tindakan tetangganya – Benggala Barat meningkatkan bea cukai sebesar 30 persen dan Andhra Pradesh sebesar 25 persen – seseorang mengharapkan pemerintah Patnaik meningkatkan cukai setidaknya 20 persen.

Beberapa negara telah memutuskan untuk mengizinkan penjualan online dan minuman keras pengiriman rumah, untuk menghindari antrian sepanjang mil di luar toko minuman keras. Pemerintah Kongres di Chhattisgarh telah mendirikan perusahaan pemasaran baru untuk melakukan ini tetapi hanya di daerah yang tidak memiliki kasus positif aktif, atau zona hijau. Odisha yang mengklaim telah melakukan lebih baik daripada kebanyakan di penahanan belum membuka kembali toko-toko alkohol. Ini diharapkan untuk segera berubah mengatakan orang-orang dalam bisnis.

Odisha memiliki sejarah kotak-kotak kejadian berulang kematian dari konsumsi minuman keras palsu dan kuncian telah melihat sejumlah kasus penyitaan minuman keras di seluruh negara bagian. Faktor kritis yang menghambat keputusan cepat tentang hal ini adalah kemungkinan kejatuhan politiknya.

Penguncian juga berdampak buruk terhadap realisasi negara dari penjualan bensin dan solar. Indian Oil Corporation, distributor terbesar di negara bagian, telah membayar Rs 240 crore pada bulan April 2014, April ini membayar negara hanya Rs 95 crore dalam bentuk pajak. PPN di negara bagian telah meningkat dari Rs 11,17 di TA 2014 menjadi Rs 13 saat ini sedangkan, selama periode yang sama Pusat telah meningkatkan bea cukai dari Rs 9,47 per liter pada 2014 menjadi Rs 32 per liter sekarang, setelah kenaikan baru-baru ini pada hari Rabu. Dari jumlah ini, hanya Rs 2,98 yang menuju kolam yang dapat dibagi.

Pemerintah dilaporkan sedang mengerjakan serangkaian langkah-langkah penghematan untuk pengeluaran publik dan pejabat, pengumuman yang diharapkan akan menciptakan lingkungan yang kondusif untuk pengumuman kenaikan PPN pada bahan bakar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *